Benarkah Mayoritas itu Pasti Benar?

Baru-baru ini aku berdialog di facebook dengan salah seorang teman. Dialog itu berawal saat seorang teman bertanya tentang sunni syiah. “Bukankah sunni dan syiah itu berbeda aqidah?” tanyanya.

Diskusi pun berjalan tidak seperti yang saya inginkan. Karena aku berharap dalam diskusi itu, masing-masing pihak mengajukan argumen dengan Al-Qur’an dan hadits, tetapi faktanya, lawan diskusiku tidak satupun mengutip ayat Al-Qur’an dan hadits sebagai landasan argumennya. Ia hanya berbicara soal kesesatan syiah, bahwa saya harus belajar dari ulama sunni, yang semuanya saya pikir lebih mengarah pada argumen ngawur.

Sampai pada akhirnya dia mengatakan bahwa jika Syiah itu benar, tentunya mayoritas umat Islam memeluk mazhab Syiah donk. Tetapi pada faktanya, jumlah umat Sunni lebih banyak, maka itulah yang benar.

Menurutku, dia telah terjebak pada pola pikir yang salah. Menganggap bahwa pihak yang benar itu adalah pihak yang memiliki jumlah massa yang banyak. Hampir mirip-mirip ama paham demokrasi. Yang paling banyak mendapatkan suara, itulah yang dianggap pantas untuk memimpin suatu komunitas, kelompok, atau negara.

Pola pikir seperti itu, tidaklah sesuai dengan Al-Qur’an. Karena pada faktanya, Al-Qur’an mengatakan bahwa hanya sedikit saja orang yang benar.

“…Sesungguhnya (Al Qur’an) itu benar-benar dari Tuhanmu, tetapi kebanyakan manusia tidak beriman.” (QS Huud ayat 17)

“Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang ke luar dari kampung halaman mereka, sedang mereka beribu-ribu (jumlahnya) karena takut mati; maka Allah berfirman kepada mereka: “Matilah kamu”, kemudian Allah menghidupkan mereka. Sesungguhnya Allah mempunyai karunia terhadap manusia tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur. (QS Al-Baqarah 243)

“Sesungguhnya Kami benar-benar telah membawa kebenaran kepada kamu tetapi kebanyakan di antara kamu benci pada kebenaran itu.” (QS Az-Zukhruf 78)

Jadi, mayoritas itu belum tentu benar. Bahkan menurut Al-Qur’an, hanya sedikit saja orang yang beriman, bersyukur, dan cinta terhadap kebenaran.

Yasser Arafat

Ketua Bidang Pembinaan Anggota HMI Cabang Surakarta

About ressay

Pada dahulu kala, ada seorang ibu yang hendak melahirkan anak pertamanya. ibu itu dengan susah payah, dengan tenaga yang ia miliki berjuang untuk mengeluarkan anaknya dari rahim. dan pada hari senin tgl 21 Juli 1987 lahirlah sesosok bayi yang imut, cakep, putih, lucu ke dunia ini. ketika bayi itu lahir, gemparlah seluruh dunia. daun-daun bersemi kembali. sungai yang tadinya kering menjadi di aliri air dengan derasnya. langit menurunkan airmatanya. bumi tidak mau kalah mengeluarkan tumbuhan yang berbunga indah. itulah tanda-tanda kelahiran sesosok bayi penerus bangsa ini.hehehehe....Amieeen..!! Ketika berumur 4 tahun bayi itu di masukkan ke TK Al-Irsyad. di situ ia di gembleng dengan kerasnya oleh guru2. dan ia menjadi salah seorang anak yang terpintar di TK tersebut. 2 tahun telah di lewati ia meneruskan pendidikannya di SD Al-Irsyad. 6 tahun kemudian ia lulus dari SD tersebut dan melanjutkan pendidikannya di SMP 3 Tegal. Namun, entah mengapa, orang tuanya membuang ke bandung. ia di masukkan ke sebuah SMA Favorite seluruh Indonesia. sekolah itu bernama SMU (Plus) MUTHAHHARI BANDUNG. Sekarang, anak itu sedang berjuang di fak. Hukum UNS SOLO Hobi anak itu adalah main musik. ia bercita-cita untuk menguasai bangsa ini, dan memimpinnya dengan sebaik-baiknya.

Posted on Agustus 5, 2010, in Artikel and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 5 Komentar.

  1. kalo mayoritas adalah yang benar, berarti Islam salah dong… karena jumlah pemeluk Islam berbeda jauh dengan para kafirun

  2. yang banyak belum tentu benar,,, tp yg benar masih banyak bertebaran,,,, mayoritas bukanlah sebuah ukuran maka ketika mencari yg benar pakailah cara yang benar juga,,,, selamat mencari yg benar dan beratlah yang benar dengan jalan yang benar juga,,,,,,,,,

  3. kebenaran yang hakiki adalah kebenaran-Nya, kebenaran manusia hanyalah kebenaran semu. Salam ukhuwah, jika ada waktu sempatkan mampir INSAN CITA LAH

  4. benar itu relatif,
    dilihat dari sudut pandang mana,

  5. buat akatsuci

    jangan hanya bersembunyi pada kata relatif. kebenaran sudah ada tolok ukurlah,…tamabahilah pelajari Qur’an dan sunnah…jangan hanya terjebak pada kata relatif

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: